Followers

Thursday, August 9, 2012

Yabedabedooo!! Dalam Lokap 10 Hari (Part 5)

Yabedabedooo!! Dalam Lokap 10 Hari (Part 5)

Salam semua,

Sahabat sejati adalah orang yang dapat berkata benar denganmu, dan bukan orang yang dapat membenarkan kata-katamu - Pujangga


Minta maaflah banyak-banyak kerana tidak menulis beberapa hari kerana sibuk melayan tetamu yang datang rumah dari petang sampailah ke pagi! Bila datang permasalahan sebegini barulah kita tahu siapa sebenar sahabat sejati atau hanya teman di kedai kopi.

Balik-balik soalan yang sama diajukan setiap kali tetamu jumpa aku ...

“Kenapa dah lama tak menulis?”

Suka hati mak abah tiri korang jer tanya soalan camtu. Baru beberapa hari jer tak tulis korang dah pikir macam-macam. Cubalah korang tanya aku bila Puteri Santubung  nak ajak aku pergi karaoke ok lah gak! He he. ..

Beginikah gambaran sebenar dalam diri Si Kitol?

Kalau aku nak tulis pengalaman sejak kena tahan sampailah keluar lokap rasanya sampai part 100 pun tak habis. Cubalah korang semua bayangkan kalau korang berada di tempat aku. Pasti korang akan ingat  peristiwa dan perangai semua pelakon-pelakon dalam FILEM ni sebab citer ni sebenarnya sangat best. Pertama sekali kita kena beri anugerah kepada Pengarah Terbaik Filem ini iaitu Si Kitol! Kalau dulu pengarah ini berjaya menjatuhkan Kerajaan Melaka, tapi jelmaan Si Kitol yang baru ini lebih merbahaya.

Kesian Orang Melayu di Johor... Achaner tu Johan?

Artikel kali ini aku cuma nak tulis secara ringkas pengalaman kat lokap Air Molek


1. Pukul rata aku duduk satu bilik dengan OKT (Orang kena tuduh) yang lain sekitar 18 orang setiap hari.

2. Keluasan bilik sekitar 20 kaki x 14 kaki.

3. Satu jamban cangkung sekitar 3 kaki x 5 kaki tapi hanya dilindungi oleh tembok tinggibahagian depan dan kanannya sekitar 3 kaki . Kalau korang ‘termenung’ OKT yang lain akan nampak kepala jer dan ada satu baldi hitam yang besar dan gayung disediakan untuk korang beristinjak.

4. Tempat mandi sebelah jamban tu pun lebih kurang saiznya dan kalau mandi samada ‘ular’ atau ‘bumper’ korang gerenti OKT yang lain akan nampak! He..he..Korang silap aarr..aku mandi kat jamban.. Walaupun ada baldi merah dengan gayung kat situ korang tidak mampu nak cover ‘ular’ sebab takder kepala paip nak takung air dalam baldi. Walaupun kelihatan seperti membazir kerana air sentiasa mengalir keluar tapi aku terasa macam kat Janda Baik pulak sebab sentiasa dengar bunyi air.

5. Sarapan pagi selama 6 hari berturut-turut disana adalah roti bun macam kat KFC tu. Setiap seorang diberi 2 biji dengan sebungkus air teh o panas. Aku cuma makan sebiji jer dan bakinya aku kasi kat OKT yang lain.

6. Sepanjang aku ditahan dalam lokap kat sini, cuma dua kali saja aku nampak menu makanan tengahari (hari pertama aku masuk tapi aku tak makan) dan lagi satu iaitu nasi dengan sebiji telur berserta satu bungkus plastik besar semacam kari sebagai kuah untuk dikongsi bersama . Aku tak makan tengahari dan malam dalam lokap sebab waktu pagi sampailah petang aku makan kat luar (dalam bilik siasatan) bersama anggota ENAM JAHANAM yang suka sangat bertanya soalan yang sama berulang kali kat aku sebab menaip pakai satu jari pastu laptop jenama ‘CAP AYAM’ selalu buat hal! Beli yang barulah weii! Cakap mengong kang marah! Wakaka...Tapi yang beshnyer, apa yang dia orang makan aku makan tapi selalunya aku makan apa yang aku nak makan sebab mereka yang belanja. Terima kasih banyak-banyak pada semua anggota ENAM JAHANAM ni sebab belanja aku makan pakai duit poket sendiri. Pada pendapat peribadi aku, manalah tau kalau satu hari nanti korang para sahabat yang terdiri dari blogger dan pembaca sekelian, kalau kena tahan macam aku ni jugak, korang berilah kerjasama pada Polis dan berkata benarlah dan jangan sesekali berbohong supaya mudah mereka menjalankan tugas masing-masing. Anggota Polis pun manusia macam kita jugak ada perasaan. Kalau korang cakap berbelit-belit mestilah dia orang angin dan ditakdirkan hari tu bini dia ‘moon coming’ memang masak lah korang!

7. Kalau ada mood, selalunya bila waktu malam, samada aku jadi PENGLIPUR LARA atau seorang wartawan. Mereka para OKT akan duduk berkumpul mengelilingi aku dan bertanya pasal HANTU! Hadoii...bulu ketiak dah panjang pun minat lagi cerita-cerita sebegini. Ada yang mendengar dengan mulut melopong dan ada yang tertidur. Sebijik perangai macam budak-budak dia orang ni! Bila aku dah boring nak tido, OKT yang dah tido tu siap bangun balik merengek minta cerita lagi! Sememangnya didalam lokap memang sangat membosankan sekiranya anda tiada matlamat. Tapi sekiranya anda penuhkan masa dengan bertanya setiap seorang OKT pengalaman masing-masing, anda dapat rasakan masa bergerak terlalu pantas!

“Kehidupan ini dipenuhi dengan seribu macam kemanisan tetapi untuk mencapainya perlu seribu macam pengorbanan” - Pujangga

8. Kelemahan yang patut diperbaiki di Lokap Air Molek adalah pakaian yang dipakai oleh OKT semasa ke Mahkamah atau soal siasat hendaklah dibasuh terlebih dahulu.Wa cakap lu... segala macam bau melekat kat baju tu! Jangan kata bau Bangla jer, bau Myanmar, India dan pelbagai bau pun ada. Sendiri mau ingatlah kalau korang pakai bekas baju OKT yang ada penyakit kulit atau penyakit..... Kalau korang nak tahu, seluar yang aku pakai tu tak bertukar selama 7 hari dan baju glemer ungu yang korang nampak dalam TV atau sokabar tu aku terpaksa selitkan satu sudut celah-celah pakaian kat almari yang disediakan supaya OKT lain tak pakai. Satu perkara yang aku nak puji kat artikel ni ialah pakaian yang diberi kepada OKT kat Lokap Gelang Patah  dibasuh bersih terlebih dahulu dan siap berlipat dalam plastik lagi dan boleh minta tukar yang baru setiap hari. Selain dari pakaian, kebersihan dalam lokap, menu makan pagi dan tengahari dan bilik airnya adalah terbaek diladang!

9. Dalam lokap tu ada satu CCTV dibahagian atas sudut bilik. Sepanjang pengalaman aku selama 7 hari disini, tak pernah sekali pun aku nampak kejadian liwat atau gaduh! Tapi yang pasti dalam rakaman cctv tu, kebanyakan OKT akan tidur dalam kesejukan. Bila waktu malam sekitar 1 pagi suhu dah mula sejuk...nasib baiklah ada lantai papan. Lokap tu punya tingkap punyalah besar, bila angin tiup..mak aaii..telo terus masuk kedalam. Untuk panaskan badan terpaksalah aku tutup kaki dengan tuala ‘good morning’ yang diberi. 

10. Rupa-rupanya penagih dadah yang masuk lokap, tiga hari yang pertama aku nampak dia orang ni suka duduk memeluk kaki seperti menggigil kesejukan dan suka menggaruk tubuh terutama dibagian betis. Bila aku tanya, dia orang cakap seperti ada tikus bergerak dalam betis! 

11. Pengalaman aku yang paling besh dalam lokap Air Molek adalah aku tak buang air besar langsung dan belajar 3 benda baru dalam hidup iaitu KAPAL, HABUK dan ROKET. Biarlah ianya menjadi rahsia dalam hidup aku. Kalau korang nak tahu juga, masuklah LOKAP! Ahakz..

Bersambung...

Tiada manusia yang Berjaya dalam semua yang dilakukannya dan kewujudan kita ini sebenarnya mesti menempuh kegagalan. Yang penting ialah kita tidak menjadi lemah semasa kegagalan itu terjadi dan kekalkan usaha hingga ke akhir hayat.- Joseph Conrad

Part 1


Jom selam citer Lion King ni...

Friday, August 3, 2012

Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja (Part 3)

Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja (Part 3)

Salam sore semua,

Kamal Hisham Jaafar
"Semua yang dicapai oleh manusia dan yang gagal dicapai olehnya adalah kesan langsung pemikirannya"
-James Allen-




Kamal Hisham,

Siapakah yang menulis email ini kepada ana kalau bukan anta sendiri. Tiga email yang anta berikan pada ana telah pun ana paparkan dalam blog lama ana, uncleseekers.blogspot.com dalam Part 60, Part 61, dan Part 62.


Para pembaca semua,

Adakah anda masih ingat lagi tentang video ini? Saya telah dimaklumkan oleh Siti Selamat bahawa dia kenal semua mereka yang di belakang tabir pembikinan video ini.



Rozana bte Shamsuddin
“Setiap pertemuan pasti ada perpisahan, tetapi tidak semua perpisahan akan menjanjikan akan adanya pertemuan semula” - Pujangga

Masa aku kat Melaka, Siti Selamat telah call Kamal Hisham depan aku meminta beliau sediakan peguam dan membayar kos guaman dan bayaran ikat jamin aku sekiranya aku ditahan oleh pihak polis. Siti Selamat suruh Kamal Hisham buat persediaan awal sekitar RM15,000 untuk membayar wang jaminan kerana bebarapa individu telah pun membuat laporan polis di Johor Bahru. Kamal Hisyam telah bersetuju untuk menanggung kesemua kos dan menyediakan peguam.

Semasa aku bercuti 10 hari di Johor Bahru, beberapa orang sahabat-sahabat termasuklah mantan isteri aku telah menghulurkan bantuan kepada anak aku sebanyak RM13,000 untuk membayar kos guaman. Jumlah yuran guaman kesemuanya adalah RM15,000.

Kalau tak silap pada 24-7-2012, aku telefon Siti Selamat untuk memberikan alamat pejabat Kamal Hisham di Kuala Lumpur. Lebih kurang pukul 1.30 petang aku minta tolong menantu aku temankan aku sebab aku ni buta jalan! Siti Selamat maklumkan pada aku ofis Kamal Hisham di belakang Ampang Park tapi dia sendiri tak ingat lokasi sebenar. Dia suruh pergi kedai Tutti Fruiti depan Ampang Park tu dan bertanya dengan pekerja di situ dimanakah alamatnya. Selepas salah seorang pekerja disitu memberikan alamatnya, kami berdua terus ke unit D-3-2, Megan Avenue 1, No 189, Jalan Tun Razak, KL.

Megan Avenue 1, Jln Tun Razak, KL


Pendekkan cerita, aku sampai pejabat tersebut sekitar 2.20 petang kalau tak silap. Peguam Rozana Samsuddin menyambut aku dengan menantu dengan senyuman dan menjemput aku masuk ke biliknya (sebelum ini aku tidak pernah berjumpa mahu pun mengenali dirinya). Beliau ingin menutup pintu biliknya (mungkin beliau berbuat demikian kerana tidak mahu pekerja-pekerjanya didalam pejabat mendengar perbualan kami dan tahu perkara sebenar di antara aku dengan Kamal Hisham.) tetapi aku minta supaya pintu dibuka kerana pada pendapat aku tidak perlulah disembunyikan apa saja kebenaran.

Aku minta padanya supaya dapat maklumkan pada Kamal Hisham supaya dapat membantu menjelaskan yuran guaman (agar dapat dipulangkan semula pada semua sahabat yang membantu aku walaupun mereka tidak minta tapi demi menjaga maruah aku) seperti yang telah Kamal Hisham janjikan. Sebelum  beredar, aku sempat bergurau senda dengan para pekerjanya dan beberapa jam dinding yang rosak (kalau beli baru sekitar tak lebih RM30 satu unit) di atas meja, sempat aku minta satu unit untuk dijadikan kenangan dari pejabat Kamal Hisham.

Sehingga artikel ini ditulis, Kamal Hisham tidak menjelaskan satu sen pun yuran guaman aku, dan aku dimaklumkan oleh para sahabat, yang Rozana Samsuddin telah membuat fitnah dengan membuat laporan polis terhadap aku.

Buat Rozana binti Samsuddin,

Segala perbualan kita disaksikan oleh menantu aku dan juga mungkin seluruh pekerja anda di pejabat, dan saksi utama adalah TUHAN KITA YANG SATU. Anda mungkin terlepas di muka bumi ini atas fitnah dan report polis yang anda telah lakukan tapi tidak di Padang Mashar...

Sebelum aku start menulis artikel ini tadi, Siti Selamat telah meluahkan hasrat kepada aku untuk menulis pengalamnya bersama Kamal Hisham selama setahun. Kalau diizinkan tuhan, esok atau lusa saya atau Admin akan publish di blog ini.

Mungkin satu hari nanti dengan izinNYA, sebelum aku menghembuskan nafas terakhir, aku akan menulis buku tentang pengalaman semua isu ini, dari start mengenali Kamal Hisham, sampailah saya ditangkap di bawah Akta Rahsia Rasmi, kes Morfin dan Akta Hasutan supaya menjadi pengajaran untuk anak cucu kita  . Tetapi buku itu hanya boleh dicetak selepas aku tiada di muka bumi ini lagi.  

Dengan ini, secara rasminya aku berhenti menulis artikel tentang "Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja" dalam blog uncleseekers-v2.blogspot.com.

“Andai hidup punca perpisahan, biarlah mati menyambungnya semula. Namun seandainya mati punca perpisahan, biarlah hidup ini membawa erti yang nyata.” - Pujangga


Part 1
Part 2

Thursday, August 2, 2012

Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja (Part 2)

Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja (Part 2)

Salam...

Kamal Hisham Jaafar
"You can fool some people all of the time, and all of the people some of the time, but you cannot fool all of the people all of the time". - Abraham Lincoln
Cantek warna baju? Kaler perpel tu. Next.....

Selepas menikmati rezeki, Siti Selamat menghubungi Kamal Hisham dan menyuruh aku bercakap dengannya. Buat kali keduanya aku bercakap dengan Kamal Hisham. Aku bercakap tak lebih seminit dengannya dan topik utama yang diperkatakan, aku hanya nasihatkan dia supaya tutup akaun Facebook!

Untuk pengetahuan semua, kali pertama aku terima panggilan dari Kamal Hisham kalau tak siap hujung bulan Februari atau awal bulan Mac. Perkataan pertama yang aku dengar dari dia adalah “Kembalikan maruah kawan beb...”

Kamal Hisham,

Kenapa kau berbohong pada masyarakat yang mengatakan kau tak kenal aku? Apa motifnya? Sampai hati lu beb.?? Sampai bila kau harus hidup perangai macam ni ? Bohong dan fitnah orang sana-sini?

Faiq anak Siti Selamat di rumah Kamal Hisham kat Dubai

Kamal Hisham,

Aku tahu kau baca blog ini setiap hari. Masa aku lepak kat Melaka Chalet Siti Selamat, Faiq dah cerita kat aku tentang perangai kau. Kalau dia bohong kat aku, bermakna aku juga berbohong pada semua pembaca disini. Disini aku paparkan beberapa maklumat yang Faiq berikan pada aku selama dia bekerja dengan kau selama 3 bulan.

Benarkah dakwan Faiq yang mengatakan kau akan buka blog aku pada waktu dibawah.

1. Selepas solat Isyak?
2. Selepas solat Subuh?
3. Setiap kali sampai saja di pejabat ?


Maaf, memandangkan saya tidak boleh buka blog lama uncleseekers.blogspot, disini saya sertakan jumlah ‘Audience’ blog ini dalam seminggu. Sebagai bukti terdapat seramai 117 pelawat dari United Arab Emirates dalam masa seminggu. Adakah ianya datang dari Kamal Hisham kesemuanya? Entahlah....Bro Fairos..cepatlah pulangkan balik handphone aku. Susahlah aku nak buat kejer.

Agak-agak korang imej di bawah ni akaun palsu Facebook Kamal Hisham ke?

Ayoyo...

Aduss...

Masuk lif tekan sendiri
Tingkat 8... naik keatas..ting tong..

Selepas itu kau akan buka Facebook sampailah petang dan balik rumah. Selain banyak akaun palsu dalam Facebook, kau sebenarnya belum ada lagi pernigaan yang utuh di Dubai. Apa yang kau buat semuanya tak menjadi. Kedua-dua firma guaman yang satunya di Kuala Lumpur dah setahun lebih langsung takder bisnes. Dari opis besar terpaksa berpindah yang lebih kecil dan di Johor Bahru pula nasib baik lawyer tu pandai cari duit untuk tampung overhead setiap bulan.

Kedua orang tua Kamal Hisham yang sentiasa mendoakan kesejahteraan anak-anaknya.

Kamal Hisham,

Kau harus terima kenyataan yang kemasyuhran dan kekayaan kau miliki satu ketika dulu bukan kerana kau pandai berniaga tetapi Almarhum Sultan Iskandar yang banyak membantu. Kau dari keluarga yang miskin yang tinggal di kawasan setinggan di Johor bahru.

Adakah kau lupa yang ayah kau pernah bekerja menjual ais krim dan pemandu lori? Kau bukan dari darah raja dan kedua orang tua kau cuma berasal dari Kampung Temiang, Muar, Johor!

Isteri tercinta Kamal Hisham
Jadi wanita cantik kadang-kadang sulit. Lelaki tidak selalu mencintai kita, tetapi sering cuma menginginkan kecantikan kita. Wanita yang tidak cantik biasanya lebih mudah, kerana kalau seorang lelaki mencintainya, bererti lelaki itu betul2 cinta padanya. - Gina Lollobrigida

Kamal Hisham,

Isteri kau juga bukan dari keturunan anak raja, anak menteri, anak orang ternama atau anak orang kaya. Dia juga berasal dari keluarga yang susah.

Ramai di luar sana yang tahu kerjaya kau sebagai peguam tetapi pernahkah kau turun naik court seperti peguam-peguam yang lain?

Adakah kau tahu yang kau telah mengalami “Delusi Keperibadian”? Cara kau berfikir, bercakap dan bertindak mirip seperti seorang Sultan! Benarkah dakwaan yang mengatakan kau di percayai oleh Almarhum kerana kau pandai bodek, tutup lobang dan pakar mengenakan orang?

Semasa diambang kuasa petik jari semuanya bergerak. Banyak bisness diperolehi, limpahan wang ringgit datang mendadak, kuasa, angkuh, perempuan, tamak, percutian disana sini sehingga hilang keperibadian profesional! Tapi dimana semuanya itu sekarang?

Pernah ke kau terfikir kenapa Tuhan boleh rentap segalanya dengan sekelip mata?

Bersambung...

"Orang bakhil tidak akan terlepas daripada salah satu daripada empat sifat yang membinasakan iaitu: Dia akan mati dan hartanya akan diambil warisnya, lalu dibelanjakan bukan pada tempatnya atau Hartanya akan diambil secara paksa oleh penguasa yang zalim atau Hartanya menjadi rebutan orang-orang jahat dan akan digunakan untuk kejahatan atau Adakalanya harta itu akan dicuri dan digunakan untuk berfoya-foya." -Saidina Abu Bakar r.a-



Part 1
Part 3

Wednesday, August 1, 2012

Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja (Part 1)

Kamal Hisham: Rakyat Berjiwa Raja (Part 1)


Kamal Hisham

Manusia tidak perlu dihukum kerana lupa, tetapi manusia perlu dihukum kerana sengaja lupa.” - Pujangga

Salam semua, 

Semasa aku sedang memberi kerjasama semasa disiasat di dalam bilik mesyuarat IPD Johor , ACP Mohd Akhir Ishak, Timbalan Ketua Siasatan Jenayah Negeri Johor menunjukkan keratan akhbar Sinar Harian bertarikh 9 Julai 2012 kepada aku, dan dia pun berkata;

Uncle, cuba you baca ni…?” 


Bila aku baca saja ‘tajuk utama’ tu, terus terpacul di mulut aku..

“Kepala @#$%... Dia boleh tak kenal aku!”

Sememangnya aku hangen satu badan ketika tu! Aku lihat Tuan Mohd Akhir tersenyum panjang bila aku maki camtu. Beberapa orang anggota polis yang mendakwa mereka daripada Bukit Aman, yang terdiri daripada  Tokey Khinzir,  Mamat Spek, Tuan Haji Senyum, Shah Rukh Khan, Hero Tamil dan Supertakraw  tergelak besar dalam bilik mesyuarat tu melainkan Tuan Haji Senyum saja yang  tersenyum panjang sambil menutup mulutnya.

Sekadar selingan: Bro, lu orang kumpulan Enam Jahanam ni tak rindu kat aku ke? Minta maaf banyak-banyak sebab telah merosakkan minda korang semua dengan perkataan “TOLONGLAH…”... Wakaka! Kesempatan ini aku nak tujukan pesanan kepada semua dibawah:

Tokey Khinzir: Jangan lupa pesan aku jangan makan main belasah jer dan wa juga tak lupa pesanan lu... 

Mamat Spek: Simpan baik-baik rokok Gudang Garam aku tu. Huhu…

Tuan Haji: Mana keratan akhbar yang lu nak kasi kat aku. Dah 3 minggu takder pun.  Beb, senyum kat lelaki takpe jangan kat pompuan takut orang rumah tak senang hati kang kalau ada mana-mana awek sangkut.

Shah Rukh Khan: Bro, lu jangan gelabah sangat nanti yang dikejar dikendong berciciran.

Hero Tamil:  Lu manyak rajin tapi kadang-kadang kengkawan terkecik hati.

Supertakraw: Lipat gunting ke lipat pari bro?

Mereka berenam ini lah yang menyiasat aku dari pagi hingga petang kekadang sampai terlajak ke Maghrib dari hari Jumaat sampailah hari Rabu. (6-7-2012 sehingga 11-7-2012). Aku memang tabik spring pada mereka berenam ini sebab mereka tahu cara nak handle aku camner. Tidak pernah sekali pun berkasar, menengking apatah lagi menggunakan kekerasan. Pendek kata Pasukan Enam Jahanam ini aku katogerikan sebagai satu pasukan yang sangat profesional! Wa caya lu orang semua lah beb. Tabik spring!

Masih kah korang ingat, Roti Bakar White Coffee, Nasi Padang, Ayam Masak Lemak Cili Api, Coke, Gudang Garam...? Mekasiiih... Lalalala…

OK, sambung balik...

Memandangkan kedua-dua telefon aku masih dalam siasatan polis, aku tak dapat berikan bukti secara bergambar, tarikh dan masa dengan tepat. Jadi, kalau maklumat dalam penulisan ini tidak tepat, aku minta maaf banyak-banyak dunia akhirat.

Sekitar penghujung bulan Februari 2012, ada seseorang yang menggelarkan dirinya sebagai Siti Selamat menghubungi aku melalui email, meminta tolong tentang kes Kamal Hisham. Aku membalas semula supaya dia berhubung dengan pengurus peribadi aku Zelmey. Pendekkan cerita, Si Siti Selamat berhubung dan berjumpa dengan aku di Janda Baik bersama keluarganya sekitar 9 malam.

Kira-kira setengah jam kemudian Ariff, Siti Nadhirah bersama teman-teman yang lain tiba. Mereka beramai-ramai di ruang tamu yang lagi satu tanpa mencampuri urusan aku dengan Siti Selamat. Memandangkan takder orang masak kat rumah, aku menjemput Siti Selamat dan rakan-rakan yang lain makan malam di sebuah restoran masakan Thai sekitar 5 kilometer dari rumah.

Sedang menunggu hidangan, rakan-rakan yang lain dari Kuala Lumpur dengan muka tak malu rindu nak jumpa dengan aku maka aku jemputlah mereka semua sekali makan malam bersama di restoran tersebut. Kami semua berbual kosong dan Ariff yang suka buat lawak bodoh mula buat cerita merapu sambil kami makan bersama.

Seperti biasa, aku lebih suka belanja orang makan dari orang belanja aku melainkan kalau orang tu lebih lebat dari aku lain ceritalah. Aku suruh Ariff jelaskan bil makan malam tu tetapi Siti Selamat juga berebut untuk membayarnya...

Bersambung...

Anda tidak boleh mencipta pengalaman. Anda mesti menghadapinya.
Albert Camus


SEARCH - Manusia Reptilia
Penulis/Pencipta: Aceh / S. Amin Shahab
Di mana engkau berada 
Disitu engkau berubah
Mengikut suasananya
Kerana mencari mangsa
Semua ingin kau sapu
Asalkan puas hatimu
Ooohoo..
Bergulung lidah helah
Yang memukau
Cari mangsa siang malam
Yang tergoda teraniaya
Tubuh dan wajah
Boleh berubah 
Mengikut menu santapanmu
Oh... Manusia
Oh... Reptilia
Oh... Reptilia
Buaya!


Yabedabedooo!! Dalam Lokap 10 Hari (Part 4)

Yabedabedooo!! Dalam Lokap 10 Hari (Part 4)

Salam....

Gambar Hiasan (Pudu Jail)



Sebaik saja aku melangkah masuk dan melihat keadaan sekeliling... auranya sangat negatif. Sedih, kecewa, kesal, stress dan pelbagai emosi yang tercetus oleh para “Orang Kena Tangkap (OKT)” di dalam sana tetapi hatiku rasa gembira entah kenapa aku pun tak tau! Dengan tangan yang bergari, aku terpaksa berjalan lebih kurang  10 meter lagi untuk sampai ke pintu besi yang kedua.

Borang Hak-Hak Orang Ditangkap

Sebaik saja pintu besi tersebut dibuka, maka ternampaklah beberapa sel yang sudah uzur dan ada suara yang menjerit dan melambai ke arah aku.

“UNCLESEEKERS...!  UNCLESEEKERS...!”

“YO BEB!”

Aku pun membalas semula sahutan seorang remaja lelaki berkulit gelap, kurus dan mata kirinya mengalami masalah penglihatan yang berdiri di hadapan pintu bersama OKT yang lain.

Lebih kurang 10 meter dari pintu besi kedua itu, terdapat sebuah pejabat yang di dalamnya terdapat  beberapa anggota polis sedang menjalankan tugas. Selepas gari dibuka, aku berceloteh sedikit bersama mereka. Selepas itu, aku dibawa ke bilik persalinan yang berada di hadapan pejabat tersebut.

Lebih kurang camni tapi hujung pemegangnya straight jer

Baju, seluar jeans, rantai leher, gelang, dompet  dan kesemua ubat sakit gigi diserahkan kepada anggota tersebut. Aku diberi seluar pendek bewarna ungu, 2 helai tuala ‘Good Morning’ (sepatutnya sehelai sahaja tapi aku minta lagi sehelai sebab darah dalam gusi aku masih keluar), ubat gigi dan sabun mandi kalau tak silap jenama MAY bersaiz kecil dan berus gigi kontot.

Selepas bergurau senda dengan anggota yang bertugas di situ, aku dibawa ke lokap remaja tadi. Di hadapan lokap itu ada senarai nama semua OKT yang ditahan. Pintu selnya agak besar dan berbunyi tak besh bila dibuka.

Sesungguhnya, inilah saat yang ku nantikan! Selepas bersalaman dengan semua OKT di dalam sel yang terdiri daripada pelbagai bangsa dan negara, aku pun duduk macam BOSS dalam tu. Kalau tak silap ada 10 orang kot! Pelbagai kesilapan yang telah mereka lakukan. Hisap dadah, takde permit, gaduh dan macam-macam lagi. Selepas aku interview diorang lebih kurang, aku lelapkan mata sekejap sebab terlalu mengantuk.
Aku terjaga dari tidur apabila terdengar seseorang menjerit.

“KAWASAN..! KAWASAN..!”

Aku tak amik port apa yang dia buat dan tido balik. Selepas itu, budak remaja berkulit hitam tu mengejutkan aku tido...

“Uncle, jom makan..”

Aku bangun dan hanya melihat sebungkus plastik berisi nasi ngan lauk serta sebungkus minuman. Aku lupa air apa. Aku hanya memerhatikan saja perangai diorang. Makanan dan minuman yang diberikan aku beri pada mereka sebab aku mamai baru bangun tido.

Untuk pengetahuan semua, aku langsung tak ingat kesemua nama OKT yang ada dalam sel itu sebab seperti yang aku maklumkan dalam artikel yang lepas, aku sukar mengingati nama orang dan nombor. Aku hanya ingat nama orang yang terpeta dihati aku saja. Itulah antara perangai aku yang tak senonoh!

“Macamaner percintaan Uncle dengan Siti Aishah?”

Remaja berkulit hitam bersungguh-sungguh untuk mengorek rahsia dari aku. Aku hanya senyum dan menjawab.

“Nantilah aku cerita nanti. Rileks lu bro. Kasi aku tido ek”

Lebih kurang pukul 2 petang kalau tak silap aku lah, aku dikejutkan kerana terpaksa ke mahkamah. Aku dibawa sekali lagi ke bilik persalinan untuk memilih selipar dan ke satu sudut untuk mengambil baju ungu. Selepas itu, ke pejabat bersebelahan untuk digari semula dan dibawa keluar dari lokap.

Ditemuramah wartawan

Sebaik saja pintu dibuka, aku lihat satu trak sedang menunggu. Sebaik saja melangkah masuk kedalam trak tersebut aku nampak Siti Nadhirah duduk dengan tangan bergari memakai baju bewarna unggu sama macam aku duduk di kerusi hadapan bersebelahan dengan pemandu dan disebelah kirinya pula seorang anggota polis wanita.

Beliau tersenyum riang bila ternampak wajah aku dan memanggil aku..

“Abang...”

Tuhan saja yang tahu betapa hancurnya hati aku ketika itu...Bagaimana harus aku terangkan pada ayahnya nanti yang sudah tua, berusia 84 tahun serta mengalami pelbagai penyakit, dan ibunya pula mengalami masalah sakit jantung?

(Klik untuk video Liputan aku ditahan: TV3)

Lebih kurang setengah jam kemudian, kami semua sampai di mahkamah. Punyalah ramai wartawan yang sedang menunggu. Sebaik saja aku melangkah turun dari trak, tu diaaa...aku terdengar beberapa suara wartawan memanggil nama aku sambil bertanya pelbagai soalan.

Dengan rambut tak bersikat, tak mandi, muka sembab tak cukup tido, aku pun menjawab yang perlu sahaja tapi aku tetap memberi senyuman sekadar yang termampu, siap angkat tangan tunjuk isyarat bagus lagi. Korang nak cakap apapun terpulang lah sebab pembongkaran yang aku buat tak disiasat tapi aku pulak yang kena cekup.

STANDARD  AARRR...

(Klik untuk video Liputan aku ditahan: NTV7)

Inilah kali kedua dalam hidup aku masuk mahkamah untuk di REMAN kerana mencari kebenaran. Punyalah ramai orang dalam mahkamah. Macam-macam bangsa dan agama serta pelbagai kesalahan. Bila tiba giliran aku, pihak pendakwaraya iaitu ASP Mohd Fairos Bin Ithnin, penyiasat kanan (J) NKRA4 dari Ibu Pejabat Polis Daerah Nusajaya memohon supaya aku di reman 4 hari. Sejujurnya aku memang takder hal sebab aku akan beri kerjasama sepenuhnya pada beliau nanti, tapi bila giliran Siti Nadhirah direman empat hari aku terus membantah tapi bantahan aku tidak terima. Sedih siot, dia tak salah apa-apa dahlah kena gari, pakai baju ungu pastu nak kena reman lagi 4 hari.

Katakanlah hari aku ditahan kat Tol Senawang tu aku bawa mak aku, adakah dia juga akan ditahan dan direman?

Selepas aku keluar dari lokap, aku telah dimaklumkan oleh keluarga bahawa tiada seorang pun peguam berbangsa Melayu yang berani amik kes ni. Pelbagai alasan dan helah yang mereka berikan, tapi hakikatnya mereka TAKUT periuk nasi tergugat. Kalau yang ada pun, suka bertangguh untuk beri keputusan. 

Pertama kali ditahan pada 2006 kerana membongkar penipuan Cakra Alam. Allah Maha Kaya, selepas beberapa tahun kemudian, pusat rawatan Cakra Alam telahpun ditutup kerana suka menipu Orang Melayu.

Selepas itu aku dihantar semula ke Penjara Reman Ayer Molek dan buat kali kedua secara rasminya, aku masuk dalam LOKAP untuk “Seek The Truth”!  Yabedabedoo..!

(Bersambung...)

Diri manusia itu hanya kecil sahaja tetapi dalam diri yang kecil itu terdapat alam yang besar” - Saidina Ali